RSS

Archives

Persembahan Puteri Tercinta Menjelang Ajal Ibunda Terkasih

Sebuah klip YouTube dari Sarah Phillips ‘16 tahun sebagai tanda penghormatan kasih sayang untuk ibunya yang sedang sakit parah menjadi sensasi di internet setelah mendapatkan ribuan hits pengunjung secara online. Setelah mengucapkan salam perpisahan terakhir yang begitu mengharukan kepada ibunya yang tengah terbaring dalam koma, Sarah Phillips, 16, memutuskan untuk memberikan penghargaan pribadi untuk ibunya yaitu Debbie Phillips yang telah berjuang selama empat tahun melawan kanker.
Sendirian di kamar tidur, Sarah membaca kata-kata dari lagu “Musim Gugur”, karya penyanyi Skotlandia Paulo Nutini, dari internet. Kemudian, sambil memegang telepon genggam di tangan kiri dan menggunakannya sebagai alat perekam, dia menyanyikan lagu tersebut dengan sempurna tanpa musik, tanpa satu kesalahanpun. Empat setengah jam kemudian, Sarah dan seluruh keluarganya berkumpul di ’sisi tempat tidur Nyonya Phillips di rumah keluarga dan akhirnya ibunya menghembuskan nafas terakhirnya di usia 48.
Minggu lalu lagu yang direkam Sarah dirilis di situs YouTube hanya beberapa hari setelah pemakaman Nyonya Phillips, sebuah acara pemakaman yang dihadiri oleh lebih dari 400 keluarga dan teman-teman. Lagu itu di beri musik dan menjadi video klip keluarga – yang diambil selama dua dekade terakhir kehidupan Nyonya Phillips bahkan telah diubah menjadi sebuah film pendek. Hanya dalam waktu lima hari, klip YouTube mendapatkan ribuan “hits” dan segera menjadi sensasi internet global.
Sarah berbicara akhir pekan kemarin dan bertekad untuk merekam lagunya, yang pertama kali dimainkan di pemakaman ibunya demi mendapatkan puluhan ribu pound untuk riset kanker. Sarah, seorang murid di St Paul’s Girls ‘School, di London, mengatakan dia telah mengambil pelajaran menyanyi sejak ia berusia 11.
“Aku telah mengucapkan ’selamat tinggal’ ibu sehari sebelum kematiannya. Aku berkata: ” Aku mencintaimu. Dia hanya bilang dia ingin aku bahagia, tapi ia tidak bisa berbicara banyak karena napasnya sesak. “Dia kecewa dengan apa yang dia rindukan – melihat kami ketiga anaknya menikah dan mempunyai cucu. Sungguh dia akan menjadi nenek yang luar biasa.”
Sarah menyebutkan soal rekaman ke ayahnya tiga hari setelah kematian ibunya dan kerabatnya, Charlie Mole, seorang profesional komposer dan pencipta lagu, membantu mengeditnya dan menata musiknya. Video klip berasal dari rekaman keluarga terutama direkam selama liburan “Aku tidak pernah menyadari betapa mama menderita sekali karena dia selalu berusaha untuk membuat kami tidak marah karena sakitnya,” kata Sarah.
“Dia sangat tidak mementingkan diri sendiri – segala sesuatu yang dia lakukan adalah untuk orang lain. Aku selalu sangat dekat dengan ibu saya dan kami selalu menjadi keluarga yang bahagia. Aku punya begitu banyak kenangan indah saat semua bersama-sama.” Mr Phillips berkata, “dunia berubah” selama kunjungan keluarga ke Nice pada bulan April 2006. Mrs Phillips ditelepon mengenai hasil tes medis yang menunjukkan “masalah serius”. Pasangan itu kembali ke Britania dan Nyonya Phillips menjalani operasi untuk kanker serviks Ternyata tumor terlalu besar untuk di angkat.
Setelah melihat hasil kesuksesan kemoterapi dan radioterapi, Mr Phillips duduk di depan layar komputer on Nov 3, 2006 dengan gembira, dan menulis sebuah email, dengan air mata mengalir di wajahnya, mengatakan istrinya telah diberi tahu oleh dokter dan akan segera kembali pulih. Namun, pada Maret 2008, penyakit kankernya kambuh kembali.” Sejak saat ia sakit, Nyonya Phillips tidak memikirkan dirinya sendiri, tapi bagaimana untuk menjaga keluarganya semua. Pada awal April 2008, Nyonya Phillips mengalami pendarahan otak dan harus dilarikan ke rumah sakit.
Setelah istrinya jatuh ke dalam koma selama dua belas jam, Mr Phillips mendapatkan serangan jantung di kamar rumah sakit. Sehingga dokter harus berjuang untuk menyelamatkan kehidupan mereka berdua.
Namun, keduanya akhirnya pulih dan diizinkan pulang ke rumah beberapa hari kemudian di mana mereka dipanggil “John dan Yoko” ketika mereka bersama-sama beristirahat di tempat tidur dan sembuh dari penyakit serius masing-masing.
Namun, Nyonya Phillips sekarang terkena tumor otak. Dengan melakukan radioterapi dan kemoterapi, Nyonya Phillips kehilangan rambutnya, tapi kesehatannya terus menurun. Mrs Phillips menghabiskan 14 bulan terakhir hidupnya dalam kebutaan karena pengaruh tumor otaknya. “Dia sering di menjerit kesakitan mulai bulan November tahun lalu,” kata Mr Phillips. “Mereka memberikan radioterapi di rumah sakit, bahkan memperburuk tumor, tetapi mereka harus melanjutkan atau Debbie akan mati.”
Akhirnya, setelah mencapai ulang tahun perkawinan 25 Agustus lalu dan mendengar Sarah bernyanyi dalam konser Natal sekolah, Nyonya Phillips meninggal di rumah pada awal Februari 11 jam. Dalam waktu satu jam, Mr Phillips mengirim email keseluruh keluarga dan teman-teman: “Debbie pada 2:35 telah berangkat pergi dengan sangat damai. Aku tahu itu terdengar seperti klise, tapi itu benar.
“Dia memiliki aku dan Jack di satu sisi, Katy dan Sarah di sisi lain dan orangtuanya di sisinya juga. Kita semua bisa mengatakan bahwa kami mencintainya … aku kehilangan sahabatku dan kasih hidupku. Mr Phillips berkata: “Ketika saya mengatakan bahwa Debbie dicintai semuanya, saya tidak melebih-lebihkan itu. Dia itu hangat, baik dan selalu tertawa.
“Dia sangat brilian. Dia sangat populer dan setidaknya banyak orang menganggap Debbie sebagai sahabat mereka.” Mrs Phillips meninggal dua hari sebelum ulang tahun ke-30 perkenalan mereka, ketika ia datang ke universitas untuk wawancara dan saya mahasiswa hukum tahun pertama. Mr Phillips, dan ketiga anaknya menerima dengan baik kematian Nyonya Phillips dan mereka berharap dapat membantu mencari dana untuk penelitian kanker serviks, terutama melalui YouTube Persembahan Sarah. “Lagu itu indah dan saya sangat bangga dengan kinerja dan upaya Sarah menggunakannya untuk mengumpulkan uang.”
Dalam tujuh halaman pesan, Mr Phillips membaca pesan yang didiktekan kepada keluarga dan teman-teman dari istrinya tidak lama sebelum ia meninggal. Dia berkata: “Pesannya melalui diriku untuk Katy, Sarah dan Jack adalah: bahwa itu adalah kenikmatan terbesar mama telah melihat bagaimana kalian semua telah dewasa, dan berprestasi. “Ini adalah penyesalan terbesarnya bahwa dia akan kehilangan begitu banyak hal dan tidak dapat menemani ketiga masa depan anaknya yang indah. Dia berkata:” Teruslah melakukan apa yang kalian lakukan dan kalian akan baik-baik saja. “”
The Debbie Phillips Cervical Cancer Research Fund akan mengumpulkan uang untuk UCL Cancer Institute Research Trust. 







sumber: terselubung

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar

JANGAN CUMA LIHAT DOANK GAN!!
TINGGALIN JUGA KOMENTAR KAMU...OKE!?

Related Posts with Thumbnails

ShoutMix chat widget

ShoutMix chat widget

ShoutMix chat widget