RSS

Archives

Putus Hubungan Juga Ada Etikanya



 Keputusannya dibuat karena faktor dari dirinya sendiri.

Saat hubungan sudah terasa hambar dan tak lagi menarik hati Anda, salah satu jalan yang bisa ditempuh adalah memutuskan hubungan dengan si dia. Namun, mengucapkan kata "putus" bukan perkara mudah. Apalagi jika dia merasa masih cinta. Sebagai pihak yang memutuskan hubungan, Anda tentu akan dianggap egois dan tak berperasaan oleh si dia.

Meski pun begitu, Anda tetap harus melakukannya untuk menghindari rasa sakit yang lebih akut, baik untuk Anda atau pun untuk dia. Lalu, bagaimana membuatnya mengerti dan menerima bahwa Anda ingin berpisah dari dia?

* Tetapkan Hati
Mungkin, dia tak mau begitu saja diputuskan. Bahkan ia akan menghujani Anda dengan permohonan, kemarahan, atau rasa bersalah. Jika sudah mantap, yakini keputusan Anda dan abaikan saja rasa bersalah itu. Tak perlu menyesal atau merasa kasihan karena hal ini hanya akan memperlambat langkah Anda dan mencegah Anda mencapai tujuan.

* Cari Tempat Netral
Ini yang tidak terpikirkan oleh banyak orang bahwa untuk menyampaikan keputusan ini (baca: memutuskan hubungan dengan seseorang), kita membutuhkan lokasi netral. Mengapa? Karena tempat-tempat netral akan memudahkan Anda untuk "melarikan diri", terutama jika pembicaraan atau perdebatan menjadi berlarut-larut. Sebaliknya, hindari memutuskan si dia di rumah Anda karena Anda tak bisa lari ke mana-mana lagi jika ingin menyudahi pembicaraan.

* Lakukan Dengan Cepat
Membuat keputusan untuk berpisah memang sulit. Pasti banyak pertimbangan yang bisa membuat Anda ragu kembali sehingga rencana memutuskan tertunda. Itu sebabnya, jika keputusan Anda sudah bulat, lakukanlah segera. Semakin menundanya, Anda bisa kembali ragu. Ia pun akan semakin menganggap Anda tidak serius. Apalagi jika Anda menunjukkan berat hati untuk memutuskan hubungan ini. Si dia akan berpikir dapat mengubah perasaan dan keputusan Anda.

* Katakan Apa Adanya
Hindari penggunaan alasan klise, seperti, "Aku sayang kamu, tapi saat ini aku sedang ingin sendiri." Percuma. Pria tidak memahami kalimat-kalimat seperti ini. Jika Anda memang telah kehilangan rasa cinta padanya, atau Anda jatuh cinta pada pria lain, katakan saja apa adanya. Ia tak akan bisa berdebat lagi. Sebaliknya, jika Anda berbohong dan akhirnya dia mengetahui kebohongan Anda, dia akan makin sakit hati.

* Buat Kesepakatan
Bagaimana kelanjutan hubungan Anda dan dia setelah putus? Harusnya tidak ada kecuali Anda dan dia bersepakat tetap menjalin hubungan baik. Namun, jika Anda ingin "terlepas" sepenuhnya dari dia, buatlah kesepakatan bahwa Anda tidak akan membalas telepon, SMS, atau emailnya setelah hubungan ini berakhir. Jika ia memang menghargai Anda, ia akan berhenti mengganggu Anda. Untuk itu, Anda mesti sungguh-sungguh mematuhi peraturan yang Anda buat sendiri. Hindari mengatakan, "Kamu masih boleh meneleponku kapan saja kamu mau." Ini akan membuat Anda terlihat tidak sungguh-sungguh menjauh darinya. 

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar

JANGAN CUMA LIHAT DOANK GAN!!
TINGGALIN JUGA KOMENTAR KAMU...OKE!?

Related Posts with Thumbnails

ShoutMix chat widget

ShoutMix chat widget

ShoutMix chat widget